Rencana Tuhan

Jikalau kita hidup oleh Roh, baiklah hidup kita juga dipimpin oleh Roh, (Galatia 5:25)

Bapa mempunyai rencana yang indah bagi setiap anak-Nya. Bapa juga rindu untuk mendatangkan kebaikan ke atas kehidupan anak-Nya dan agar anak-Nya justru menjadi berkat bagi orang sekelilingnya. (Roma 8:28) Seluruh hidup kita haruslah diserahkan sepenuhnya kepada Tuhan agar pemulihan terjadi dan rencanaNya juga digenapi. Walau bagaimanapun, tidak semua yang sanggup untuk meninggalkan keinginan diri untuk terus taat pada FirmanNya. Ketaatan pada Firman Tuhan amatlah penting untuk diterapkan sebagai pengikut Kristus kerana kita juga terpanggil untuk menjadi murid-Nya; bukan sekadar menjadi anak-Nya. Tanpa pemuridan, tidak mungkin sesebuah peribadi mengalami transformasi di dalam dirinya kerana seseorang tersebut masih belum membuka dirinya kepada Tuhan untuk dibentuk menjadi sebuah peribadi yang berkenan di hadapan Tuhan. Yang dialami oleh seseorang yang belum menjadi seorang murid Kristus hanyalah berkat semata-mata dan tidak pernah terjadi sebarang perubahan di dalam dirinya. Satu hal yang pasti ketika Tuhan mati untuk menebus dosa kita juga adalah supaya kita meninggalkan cara hidup kita yang lama dan agar peribadi kita terus diubahkan menjadi serupa dengan Dia. Oleh itu, betapa pentingnya kita membangun hubungan peribadi dengan Tuhan supaya hidup kita dipimpin oleh Roh kerana bukan kita sendiri lagi yang hidup tetapi Kristus yang hidup di dalam kita. (Galatia 2:20)

Karena kita ini buatan Allah, diciptakan dalam Kristus Yesus untuk melakukan pekerjaan baik, yang dipersiapkan Allah sebelumnya. Ia mau, supaya kita hidup di dalamnya. (Efesus 2:10)

Hal terbesar yang Tuhan ingin lakukan atas diri kita sebelum kita mengalami penggenapan rencanaNya adalah karakter kita semakin diubahkan dan menjadi semakin serupa dengan Tuhan Yesus. Pembentukan karakter sangat penting kerana penggenapan rencana Tuhan akan menjadi sia-sia sekiranya karakter kita tidak bersedia untuk menerimanya. Tuhan mahu kita tetap mendekat kepadaNya dan diam di dalam rencanaNya kerana ianya juga adalah kehendak Tuhan atas kita. Hanya rencana Tuhan sahaja yang penuh dengan damai sejahtera kerana hati kita tetap terpelihara oleh pengharapan yang ada di dalam Dia. Rencana manusia hanya lebih kepada kepuasan daging dan itu tidak memuliakan Tuhan. Hanya Tuhan yang dapat memenuhi kekosongan hati kita meskipun mungkin kita tidak memperoleh emas dan perak di dunia ini. Jadi, kejarlah apa yang menjadi isi hati Tuhan kerana kita ini dikasihi oleh Tuhan dan apa yang Tuhan ingin berikan kepada kita adalah hal yang kekal di mana ngengat dan karat tidak dapat merosakkannya (Matius 6:19). Tuhan mahu kita diam di dalam Dia dan tetap intim dengan Dia supaya kita tidak mudah dipengaruhi oleh dunia ini lagi. Jika hari ini kita merasa gagal, bangkitlah dan carilah wajah Tuhan dengan berdoa kepadaNya dan membaca FirmanNya. Kerana dari situlah kekuatan kita akan diperbaharui dan FirmanNya akan mengubah perspektif kita yang salah selama ini. Percayalah bahawa di saat kita lemah maka kuasa Tuhan akan bekerja dengan lebih nyata lagi (2 Korintus 12:9). Biarlah Firman Tuhan menerangi setiap langkah kita dan menuntun kita ke arah yang sesuai dengan kehendakNya. Tuhan Yesus berkati. Amen.

Firman-Mu itu pelita bagi kakiku dan terang bagi jalanku. (Mazmur 119:105)

Leave a Reply

Your email address will not be published.